Orang Gagal Jadi Presiden

“Saya ingin mati terhormat daripada hidup menanggung malu.” Benigno (Ninoy) Aquino Jr.

Lahir 1933, Ninoy punya impian dan obsesi menjadi presiden Philipina. Dari menjadi reporter, ia menjadi jurnalis, dan kemudian politisi. Ia menjadi walikota termuda di provinsinya, pada usia 22 tahun. Setelah 7 tahun memerintah, ia terkena diskualifikasi. Sebab usianya kurang 19 hari untuk dapat dipilih.

Sejak itu, ia ingin terus menjadi presiden. Menjadi gubernur termuda pada usia 28 tahun. Tahun 1967, ia menjadi senator termuda di Philipina pada usia 34 tahun. Mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1973. Harapannya kandas ketika Philipina menerapkan hukum perang tahun 1972. Pemilu dibatalkan. Ia di tahan dan dijebloskan ke penjara militer selama 7 tahun 7 bulan (24 bulan di sel tersendiri). Ia diancam hukuman mati karena dituduh subversi dan tindak kriminal lain. Hidup seperti di neraka, baik bagi dia dan keluarga. Sebagai protes ketidakadilan, ia mogok makan sampai nyaris mati–memaksa presiden Marcos membebaskan dan merawat dia di Amerika Serikat, dengan syarat tidak boleh mengkritik Philipina di AS dan tidak akan kembali lagi ke Philipina.

Selama 3 tahun hidup di pengasingan, ia memberitahu dunia tentang kebobrokan yang ada di Philipina.

Tahun 1983, meski diberitahu akan di bunuh jika nekad pulang, ia memutuskan untuk pulang. Walau hidup tenang di tempat pengasingan/suaka di Amerika, tetapi ia lebih suka mempertahankan hidup. Ia terpanggil mengatasi krisis, meski harus menderita seperti rakyat jelata. Kembali ke Philipina untuk memperjuangkan hak dan kebebasan tanpa melalui kekerasan dan merekonsiliasi negara dalam bidang keadilan sosial.

Pad tanggal 21 Agustus 1983, Ninoy Aguino ditembak mati di Bandara Internasional Di Manila, 50 detik setelah berdiri dari tempat duduk. Orang yang akan menjadi presiden telah kembali ke pengasingan selama-lamanya.

Namun kematiannya telah menjadi penyebab tumbangnya Marcos dari tampuk pimpinan. Ironisnya Marcos terdepak oleh transformasi istri Ninoy, Corazon Aquino, yang bermula dari ibu rumah tangga dan nantinya menjadi Presiden Wanita pertama di Philipina. Corazon berhasil memulihkan demokrasi di negaranya.

~ oleh Rudi Hermawan pada April 25, 2008.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: